Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Harga Pokok Penjualan : Pengertian dan Cara Menghitung HPP

Harga pokok penjualan sangat penting bagi pelaku usaha terutama yang memiliki berbagai macam jenis produk agar usaha yang dijalankan memiliki pencatatan yang lebih jelas. Harga pokok penjualan atau sering disingkat HPP ini wajib dipahami bagi para pelaku usaha.

Ada teknik atau variabel tertentu untuk menentukan HPP produk agar dalam menentukan nilai jual produk yang kita miliki tidak salah dalam perkiraannya sehingga tidak mengalami kerugian. Hara jual produk merupakan sebuah harga yang sudah fix di bebankan kepada para konsumen yang nilainya didapatkan dari rumus perhitungan biaya produksi dan non produksi.

Selain itu nilai keuntungan juga harus ditentukan dan sudah termasuk dalam harga jual produk yang kita miliki dengan melihat harga wajar produk yang kita jual agar tidak terlalu mahal atau terlalu murah dipasaran.

Atas dasar tersebut sebagai seorang pelaku bisnis jangan sampai penentuan harga pokok penjualan ini keliru sehinga mengalami kerugian hingga tidak bisa memproduksi produk atau kulakan produk yang kita jual lagi nantinya.

Baca juga Cara Daftar Bantuan UMKM dengan Mudah Disini

Dari beberapa ulasan tersebut agar anda tidak keliru dalam menentukan HPP berikut kami ulas apa itu HPP dan bagaimana menghitung HPP agar anda tidak salah dalam menentukan HPP produk yang anda miliki.

 

Pengertian Harga Pokok Penjualan atau HPP Adalah

Harga Pokok Penjualan atau HPP adalah perhitungan harga produk berdasarkan biaya pengeluaran dan produksi baik secara langsung maupun tidak langsung terhadap suatu produk. Penentuan harga produk tersebut sudah termasuk dengan nilai keuntungan yang akan di ambil pada setiap satuan produk yang dijual.

Contoh dalam penentuan harga penjualan produk ini ditentukan berdasarkan faktor biaya produksi pembayaran tenaga kerja, bahan baku hingga biaya distribusi. Dalam sebuah bisnis yang menghasilkan produk atau jasa harus ditentukan harga pokok penjualan agar bisa memperhitungkan keuntungan dari produk atau jasa yang dijual.

Aturan menentukan HPP sendiri sudah ditentukan dan sudah memiliki standar dari bidang ilmu ekonomi agar target penjualan dalam perusahaan tercapai sesuai dengan pasar yang dituju. Dengan menentukan harga pokok penjualan yang tepat sebuah perusahaan akan lebih mudah dalam menganalisa keuangan dan dapat lebih mengembangkan bisnis yang dijalankan.

Baca juga Apa Itu Distribusi ? Berikut Penjelasan Lengkapnya

 

Cara Menghitung HPP atau Harga Pokok Penjualan

Terdapat beberapa langkah cara menghitung HPP yang tentunya penentuan ini berdasarkan bebera faktor yang harus di hitung dan di analisa. Cara menghitung HPP sendiri terdapat rumus secara umum yang bisa digunakan. Berikut adalah rumus mengitung HPP yang wajib anda ketahui

HPP = Pembelian Bersih + Persediaan Awal – Persediaan Akhir

Dari rumus diatas kami akan mencoba menjabarkan apa yang dimaksud pembelian bersih, persediaan awal dan persediaan akhir agar anda lebih memahami dalam cara menghitung HPP atau harga pokok penjualan diatas.

1# Pembelian Bersih

Yaitu perhitunggan pembelian barang dagangan secara keseluruhan yang dilakukan perusahaan secara bersih baik dilakukan pembayaran secara kredit maupun tunai. Selain itu juga terdapat biaya tambahan seperti biaya ongkos angkut barang. Dari total keseluruhan biaya tersebut nantinya dikurangi dengan potongan pembelian barang serta barang retur pembelian.

Dari cara diatas akan didapatkan hasil pembelian bersih dari suatu barang yang didagangkan untuk menghasilkan nilai secara global pembelian bersih dari barang dagangan yang akan dijual nantinya.

2# Persediaan Awal

Persediaan awal merupakan persediaan barang dagang yang tersedia diawal periode dalam perhitungan akuntansi perusahaan. Persediaan ini dapat dicek di neraca saldo berjalan pada saat awal tahun maupun awal bulan penjualan berjalan.

3# Persediaan Akhir

Persediaan akhir yaitu persediaan barang dagangan yang masih tersedia di stok pada akhir periode perhitungan akuntansi perusahaan. Contoh HPP persediaan akhir adalah jika di akhir penutupan catatan tahunan penjualan terdapat barang yang masing tersisa yang dapat dilihat dari pencatatan stok opname atau barang fisik yang masih tersedia. Nilai barang tersebut bisa dikatakan dengan persediaan barang akhir.

Baca juga Apa itu Cashflow dalam Bisnis ? Berikut Penjelasan dan Jenisnya

 

Studi Kasus Menghitung HPP

Jika disebuah perusahaan terdapat biaya pembelian bersih, persediaan awal dan persediaan akhir dengan nilai seperti berikut ini :

Persediaan Barang Awal Tahun ( Persediaan Awal Barang ) = Rp. 400.000.000,-
Pembelian baru selama Tahun Berjalan ( Biaya Pembelian Bersih ) = Rp. 600.000.000,-
Persediaan Barang Akhir Tahun ( Persediaan Akhir Barang )=  Rp. 200.000.000,-

Rumus HPP = Pembelian Bersih + Persediaan Awal Barang – Persediaan Akhir Barang

HPP = Rp. 600.000.000 + Rp. 400.000.000 - Rp. 300.000.000

HPP =  Rp. 700.000.000

Maka dari perhitungan harga pokok penjualan diatas didapatkan nilai HPP sebesar Rp. 700.000.000 dari penjualan yang dilakukan oleh perusahaan. Cara menghitung HPP diatas bisa anda praktekan untuk menghitung HPP barang dagangan di perusahaan anda untuk latihan.

Di era teknologi seperti sekarang banyak aplikasi akuntansi yang sangat membantu dalam menghitung HPP usaha. Sehingga admin tinggal menginputkan berbagai macam biaya yang dibutuhkan untuk produksi maka secara otomatis nilai harga pokok penjualan akan keluar.

Baca juga Biaya Balik Nama Mobil dan Cara Balik Nama Mobil

Penutup - Harga Pokok Penjualan

Dari ulasan yang kami sampaikan diatas akan lebih membantu anda mengerti mengenai apa itu harga pokok penjualan. Selain itu anda juga bisa lebih memahami cara menghitung HPP yang benar sesuai dengan aturan yang berlaku.

Demikian ulasan kampustekno mengenai artikel harga pokok penjualan atau HPP ini, semoga artikel yang kami sampaikan mengenai cara menghitung HPP ini dapat bermanfaat buat anda.

 

1 komentar untuk "Harga Pokok Penjualan : Pengertian dan Cara Menghitung HPP"

  1. The underlying 카지노사이트 strategy is just like but extra complicated than normal Jacks or Better strategy . Because payout for full homes and flushes, etc. are reduced it'll result on} the cards you maintain plenty of} conditions. In different variations of Double Bonus Video poker the payouts for a full house/flush are reduced to 9/6 although the overall payout fee for Double Bonus video poker continues to be up over 98%. Joker's Wild is someplace between Jacks or Better and Deuces Wild. The game is played with a 53-card deck (a normal 52-card deck plus one joker). When getting paid, you can to|you probably can} solely be paid for the best hand worth you maintain.

    BalasHapus